Rabu, 10 Maret 2010

will u marry me ?

wait.. wait.. wait... berhenti berasumsi dulu kenapa bie bicara tentang ini today. jadi begini lho para pengunjung taman bie yang tercinta ini. dikandang baru bie sekarang ini signal itu dalam keparahan tingkat tinggi karena tepat dibelakang kandang ada sebuah tower provider komunikasi so dari pada bie mengeluhkan hal ini maka bie menikmati setiap detik yang bie punya dikandang dengan cara nonton dvd alldaylong ^^

naahhh film terakhir yang bie liat adalah "he's not just into you". yeaahh.. film dengan kategory drama ini bkin bie tergelitik untuk menceritakan ini ditaman. heh, kenapa ? karena film ini mengingatkan bie akan seorang teman yang sering sekali cemas akan nasib datingnya. hahaha... maafkan bie karena menceritakan itu disini. bie sama sekali ndak bermaksud membuatmu terpojokkan tapi seperti yang sering bie bilang 'kenapa cemas?'

bie ndak tau apakah teman bie tu adalah type orang yang ingin menikah muda, ehh.. tapi ada juga teman bie yang sudah cukup untuk menikah tetap saja belum ada tandatanda akan menikah. ehmm.. kesamaan dari mereka adalah : menanti hingga ada pangeran datang dan berkata "will u marry me ?"

hihi.. sepertinya kata itu adalah kata mantra untuk setiap insan. kenapa ? ehmm.. honestly for me menikah bukan sebuah tujuan tapi keharusan. lhoo.. ko gtu ? yeaahh, menikah itu adalah ibadah dan itu adalah perintahNya. so bie simpulkan menikah itu keharusan.

tahun ini usia bie wes seperampatabad dan tahun ini pula bie kenyang dengan pertanyaan.. "kapan kawin?". hahaha.. wanna said kawin mah so easy lahhh, tapi nikah yang bkin bie rada mikir.

howeve' thanks God karena sekarang bie dah ndak perlu pusing dengan klan apa bie boleh menikah. emaak dan abah wes kase lampu hijau untuk tiap klan yang ada.. hihihi, ko malah jadi ngemeng tentang yang pribadi ? ^^

ok back to topic.. di film itu ada sebuah pertanyaan dan pernyataan yang bikin bie mikir. bie jadi mikir kenapa kaum adam susah sekali berkomitmen untuk seumur hidup ? apakah karena segala tanggung jawab ada dipundak mereka ? ehmm... bukankah lebih baik membagi tanggung jawab itu dengan kapasitas dan kemampuan setiap pasangan ?

menikah itu butuh rasa percaya dan kesetiaan... itu lah aspekaspek yang bie punya untuk modal menikah nanti. bie rada takjub melihat cara bunda membentuk keluarganya. bagaimana ia dan ayah berbagi tanggungjawab. bie suka cara itu...

bie juga suka dengan cara ayah melamar bunda. hihihi.. ndak kebayang az klo itu terjadi di dunia bie. ngarep ta bie ? huehuehue.. bie ngarep yang lebih romance laahh, masa wes ngarep tapi yang just so so.

atau cara abah melamar emaak ? wew.. no.. no.. no.. bie ndak mau cara itu ^^

so bie pengen cara kya apa ? hahaha, so secretlahhh... ndak etis dibicarakan disini. seng pasti bie ingin dan akan menikah dengan pangeran yang ndak harus tampan dan ndak harus punya kerajaan.. bie ndak suka dengan type pangeran yang berorientasi dengan materi. bie bukan cewe' matre ^^

someday akan ada pangeran yang datang dan mengucapkan mantra itu untuk bie... huehuehuehue... lets ********************************** *sensormodeon*

39 komentar:

Mey's mengatakan...

kalo bisa si ga usah merid, living together aja.. sah sah toh.. kan Tuhan bilang beranak cuculah...
yook mari living together..
kalo bukan indonesia itu negara timur yang mementingkan sopan santun dan mementingkan apa kata orang sekitar.
jika orang sekitar tidak rempong utk mengurusi urusan orang laen..
ya... pasti negara ini aman dari gunjingan orang yg rempong dan sok tau...

nobietea mengatakan...

heikssss... living together? no.. no.. dislike

di film tu juga dikondisikan tentang living together. apa untungnya living together ? apa karena ndak saling mengikat diri dari komitmen yang ada ? ehmm.. i think is like a looser

i dont wanna be a looser.. ^^

antowi mengatakan...

menikah tuh hanya syarat, kalau memang bisa hidup bersama & nggak pisah kecuali karena mati emang bener Mey's itu nggak apa2. Cuma masalahnya kita hidup bermasyarakat perlu aturan dan aturannnya harus melalui pernikahan. Jadi mau menikah atau living together? Ingat sabda Yesus ketika di jebak bolehkah membayar pajak kepada Kaisar?

Lagian apa sih yang ditakutkan dari menikah?

nobietea mengatakan...

klo para adam yang jawab kyana takut bayar seserahannya kali yee...

klo para hawa yang jawab pasti dengan nyanyian.. bukannya aku takut akan kehilangamu, tapi aku takut kehilangan cintamu

antowi mengatakan...

wakakaka... aya - aya wae si nobie mah...

nobietea mengatakan...

hehehe.. its real to ?

bie se berpikir dengan logika perasaan bie, because so many adam disekitar bie yang berorintasi kepada materi.. apaapa materi, dan termasuk pada ketakutan mereka. mereka takut tabungannya ndak cukup ^^

klo hawa mah apaapa cinta.. apaapa cinta...

*marsandvenusmodeon*

Mey's mengatakan...

baru aja gw tulis tuh, orang2 indo emg kadang kurang kerjaan, jadinya sk ngurusin orang, ehhh kejadian sama gw kan... blm apa2 udeh ada hal hal yang ga masuk akal...budaya timur kadang bikin belibet.. yang penting ga living together sama banyak orang, ga living together sama laki orang, ga yang aneh2.
hidup tentam.. damai dan laen sebagainya

nobietea mengatakan...

bersyukurlah karena Tuhan dah percayakan kita jadi bagian dari orang timur yang identik dengan kata 'peduli..'

kenapa berbangga dengan kebudayaan orang lain ?
kenapa mengeluhkan tentang kebudayaan sendiri ?

manusia itu mang diciptakan dengan keegoisan tingkat tinggi. wes ada yang peduli dengan kase warning ini itu ehhh.. malah di dbalas dengan sikap yang ndak bersahabat.

yang penting ndak living together ama laki orang ? ehmm... awalnya memang begitu, tar juga bakal living together ama everyman in the world..

ndak puas ama pasangan kebonya jari kebo lain yang bisa diajak ngumpul bareng. karena ndak ada ikatan dan komitmen yaa ndak isa komplen..

heilooo... kita ini manusia beda dengan animal yang ndak butuh legalisasi. masa mau hidup modal cinta dan mau sama mau tok ^^

antowi mengatakan...

ah mau nikah atau nggak nikah mah yang penting itu dilakukan untuk kemuliaan nama Tuhan (please jangan dianggap menghakimi, cuma mengingatkan doang he he he he)

Referensi :
1 Korintus 7 :1-40

nobietea mengatakan...

hihihi.. bie ndak ngliat ada kalimat yang ngjudge kok, nyante az... ^^

yang bie tau... bie harus perkatakan iman bie ^^

klo mau nikah.. yaa imanilah
klo ndak mau... yaa gtu deh, kalimatnya hopelessmodeon jadinya ^^

Mey's mengatakan...

Hidup living together...
Katanya orang timur itu "peduli"
nah contoh kasus, jika dijalan ada
mobil yang ban nya kempes, mana ada
orang bantu.. mereka mo bantu kalo ada Uang...
apa itu yang namanya orang timur yang "peduli"
Gw rasa orang timur itu cm bisa pduli/melihat kesalahan orang, tapi ga pernah intropeksi dirinya.
Orang Timur itu smuanya munafik..selalu menganggap dirinya bener.. (gw ga menghakimi, tapi melihat dari kacamata umum, kalo berpendapat apakah selalu dibilang menghakimi??)
hahaha wes deh.. jalani aja yang menurut kalian itu baik.. s
ga smua orang mesti pny pemikiran yang sama 1 dengan yang laennya...
nanti gw dibilang emosian, egois, dll lagi waakakakakkaa

nobietea mengatakan...

jadi ingat kata pepatah bijak yang bie lupa kalimat lengkap...

bie ndak isa ubah dunia ini kalo bie sendiri ndak berubah...

sederhana saja... dengan adanya kasus yang mey bilang, bie cuman isa bilang bahwa bie ndak seperti itu. bie orang timur tapi bie belajar peduli dengan orang sekitar.

kalo ndak mau dibilang munafik karena menjadi orang timur, mulailah berubah menjadi orang timur yang peduli yang peduli TANPA ada balasan. tohhh hanya Tuhan yang berhak membalasnya...

antowi mengatakan...

dihapus karena masih kurang hi hi hi
@Bie
betul.. betul.. betul... kita jangan menjadi serupa dengan dunia ini...(kalau nggak mau dibilang muna sih --yg katanya beragama tapi setengah2, mendingan mah atheis aja atau setidaknya cuma label di KTP deh--)
Dan lebih baik orang yang mau belajar dan memperbaiki kesalahan daripada patah arang karena kebiasaaan dunia(BACA : Lingkungan hidupnya0 nggak sesuai dengan yang seharusnya (agama, norma - norma dan kebudayaan Timur)

Tapi siap - siap aja kalau nanti banyak yang "memanfaatkan" dirimu he he he

Anonim mengatakan...

no komen...
^_____________^

>santaimodeon<

nobietea mengatakan...

@ ireeng : baidewei.. obrolan kita ko jadi serius gini yaa ? hahaha, bie menuai banyak inspirasi dan pertanyaan ne jadinya =))

@ anonim : komennya ko yaa.. no komen tok, did i know u ?

METAMORPHOSIS mengatakan...

gw blum ada niat married....misi numpang baca-baca :D

nobietea mengatakan...

heikss... ternyata bu debby ndak ada niat merit to.. ta kira ama si mr.m kemaren niatan ampe merit ^^

*pissmodeon*

Anonim mengatakan...

'ga mau komentar apa2...

ada peribahasa mengatakan...

"terlajak perahu dapat diundur,
terlajak bicara buruk padahnya"

yang pasti setiap individu punya impian tersendiri...
lewati semuanya dengan tenang aj...
>positifmodeon<

Hidup ini indah & bermakna...^^

nobietea mengatakan...

@ anonim : oo ic.. ic.. i know who u are ^^

yeaahh.. i have a dreams

salahsatu bin benar banyaknya my dream is keluarga yang sakinah, mawadah dan warohmah ^^

Anonim mengatakan...

^^

OMG... U know, who I am...

I'm happy when I see U are Happy...

^___________^

let us be happy together^^

nobietea mengatakan...

@ anonim : hihihi.. thank u sooommaaattthhh.. so am i, im so happy when i see u are happy ^^

cheeeerrrrssss ^^

Mey's mengatakan...

Live so hard brot n sist.. jadi suka suka orang lah mo ngapain, urusi dulu urusan masing2 baru bisa mengurusi orang...
toh terlalu lama ngurusi urusan orang, akhirnya diri sendiri ga keliatan lagi deh..
ngasi ceramah, kasih komentar, ngasi pendapat, ngasi teori gampang.. tapi udeh di terapi dulu blm dalam diri sndiri apa yg telah disarankan ke orang laen itu... kalo belom mah.. sama aja bodong
hahahahaha

cuy, koment terbanyak neh di spanjang blog lu

antowi mengatakan...

sundul lagi gan...!!! (wakakaka...kok malah kaya kaskus sih)

@Bie selama masih hidup kita diberi kesempatan untuk belajar numpang promo yak he he he

@Mey bukan ngasih ceramah atau ngasih teori kok, cuma saling mengingatkan (karena kalian masih seiman denganku gitu loh.. ada ayatnya nih wajib mengingatkan sodara seiman).. toh kalau ada orang yang mengingatkan aku, pasti aku pikirkan barangkali benar (sepanjang nggak melawan keyakinan dan imanku)dan aku nggak merasa terhina kalau memang masih bodoh.

nobietea mengatakan...

@ mey : u rite, sis.. sukasuka orang mau ngurusin apa ndak.. dan bie suka peduli dari sisi positip akan orang lain ^^

kita sederhanakan saja... mey suka gak dengan sikap orang timur yang seperti itu ?

kalo mey suka.. jadilah seperti mereka. menjadi manusia yang i think ndak berkenan dimataNya

klo mey ndak suka.. ubahlah hingga mey ndak menjadi seperti mereka.

acapkali kita lupa siapa diri kita. kita ingin orang lain peduli akan apa yang sedang terjadi pada diri kita, tapi apakah kita sudah peduli dengan apa yang telah terjadi pada mereka ?

jika jawaban mey sudah cukup peduli maka bie akan menambahkan lagi, MASIH KURANG !

cukup itu kan takarannya manusia, tapi kita kan melakukan itu bukan untuk manusia...

jadilah manusia or orang timur yang peduli dan melakukan itu bukan karena manusia tapi karena Dia..

kalo kata afgan... semoga Tuhan membalas smuanya kepadaku suatu saat nanti ^^

Tuhan ndak pernah berhutang, kalo kita peduli sama orang sekitar kita maka Dia akan mengirimkan baaanyaaaaakkkk orangorang yang peduli akan diri kita


@ ireeng : yupp, we learn to be better person ^^

we = you and i = us ! ^^

Mey's mengatakan...

Ireng : bukannya kau pernah bilang, kau meyakini ayat mu, dan apakah ayat ku berbeda dengan ayat kau?
jadi barti, apakah juga kitab mu berbeda dengan kitab ku dan Tuhan mu beda dengan Tuhan ku???

Kau dan yang laen mengingatkan seseorang.
apakah kau lakukan juga terhadap dirimu smua apa yang kau ingatkan ke orang laen? kalo tidak simpan saja itu dan belajar dulu utk dirimu sendiri, jika hal tersebut sudah diterapkan di diri kalian, baru deh, bisa memberikan kesaksian ke orang laen..bahkan sapa tau bisa diterapkan ke orang laen juga.
bukan hanya utk kasus ini aja, tapi disetiap kasus/masalah..or apa pun itu.

begono maxud eikeh.. masih ndak paham... yo wes.. kata Vera "iman mu menyelamatkan mu" wakakakakka it't that true

antowi mengatakan...

@MEY...
QUOTE:
Ireng : bukannya kau pernah bilang, kau meyakini ayat mu, dan apakah ayat ku berbeda dengan ayat kau?
jadi barti, apakah juga kitab mu berbeda dengan kitab ku dan Tuhan mu beda dengan Tuhan ku???


wew jangan salah paham dulu, begini loh..
Alkitabku versi Alkitab Terjemahan Baru Indonesia (c) LAI 1974 untuk meng-compare bisa diclick ini http://sabdaweb.sabda.org/versions/tb/
Semua aku kutip dari situ. Jadi aku nggak bilang kitabmu beda atau Tuhanmu beda. Aku cuma tanya "Kitab LAI kan menuliskan demikian, mengapa kamu berbeda pendapat dengan yang tertulis di Alkitab LAI? apa alkitabmu bukan versi LAI?"


Nah untuk kasus ini aku belajar dari Alkitab LAI bahwa : yang aku lakukan adalah : aku nggak mau Living Together karena Alkitab LAI mengajarkan :
Ibrani 13:4 Hendaklah kamu semua penuh hormat terhadap perkawinan dan janganlah kamu mencemarkan tempat tidur, sebab orang-orang sundal dan pezinah akan dihakimi Allah

Nah apa salah aku mengingatkan kamu? sementara kamu mempunyai pikiran :
kalo bisa si ga usah merid, living together aja.. sah sah toh.. kan Tuhan bilang beranak cuculah...
yook mari living together..


Untuk masalah yang lain mari belajar bersama - sama dan saling mengingatkan selama kita masih diberi kesempatah hidup olehNya. Toh aku juga nggak merasa dihina atau direndahkan jika ada yang mengingatkan selama itu nggak menentang keyakinan dan imanku.

nobietea mengatakan...

@ mey : hahaha.. mengquote prinsipku ta ? yeah, imanku memang menyelamatkanku tapi jika tanpa perbuatan itu namanya omongkosong ^^

tentang kesaksian, sederhana saja.. jika mey ndak suka dengan kesaksian yang omongkosong tanpa ada tindakan maka hendaklah kita samasama bersaksi dengan kebenaran ^^

@ ireeng : waahh.. bie wes ndak isa sembarang open windows dan search ne.. kuota terbata =))

so bie kase kitab dari ala slengenga'an ae yoo.. klo misalnye mencemari tempat tidur repot nyuci seprenya boo... secara laundry sekarang naek harga =))

Anonim mengatakan...

^^

wah... makin byk komentarna...
gpp dunk, share2 pendapat masing2..

Life is like rainbow, colorful...
And it's meaningful...

Enjoy it...

> happymodeon <

antowi mengatakan...

@bie ya udah buka papan pengilesan aja he he he(istilah anak ss)

@Anonim bener sih tapi pendapat harus bisa dipertanggungjawabkan
Kalau pendapat pribadi nggak usah bawa2 Tuhan.
Kalau bawa2 Tuhan harus bisa dipertanggungjawabkan dengan FirmanNya gitu....

Anonim mengatakan...

^^

@antowi...

utk solusinya... jgn bw2 nama Tuhan dunk.. [b'dosa tau]
asalkan kita tau hubungan kita ma Dia... dan Dia jg tau kita syapa...

- selamatmodeon - ^^

antowi mengatakan...

@anonim
@antowi...

utk solusinya... jgn bw2 nama Tuhan dunk.. [b'dosa tau]
Ya silahkan kalau kamu nggak berdasar Alkitab untuk semua solusi masalah yang ada...toh cuma kepada orang - orang yang mengaku Kristen saya ngasih solusi atau tegoran berdasar Alkitab. Dan orang yang menegor kesalahan saya, kalau ngaku Kristen saya bisa lebih mendengarkan dia kalau berdasar Alkitab.

saya hanya mengikuti perintah Tuhan saya di Alkitab saya 1 Timotius 4 : 6

Justru saya berdosa kalau tidak mengikuti apa kata Alkitab.

Mey's mengatakan...

@Anoni : setuja dangan dikau
ga usah bawa bawa ayat deh..


lebih bae liat dulu bagemana diri sndiri, alkitab emg bagus sebagai panduan, tapi ga usah terlalu alkitabiah kalo emg ga bisa di terapkan didirinya sendiri melenceng banget jadinya...muter2 disitu terus

lakukan apa yang yg membuat kalian itu baik, dan bener menurut iman dan hati nurani kalian.

antowi mengatakan...

@Mey kalau gitu nggak usah bawa2 nama Tuhan segala kecuali kalau memang Tuhan yang kamu sembah bukan Tuhan orang kristen.
Cukup katakan "kalau aku sih mending living together aja" nggak usah pakai kalimat ini :
kalo bisa si ga usah merid, living together aja.. sah sah toh.. kan Tuhan bilang beranak cuculah...
yook mari living together..


Aku pakai ayat2 Alkitab karena kamu menyebut Tuhan, sementara kamu ngaku Kristen dan aku ingin menuruti kata Alkitab untuk saling mengingatkan.
Saling artinya mau diingatkan dan diwajibkan mengingatkan.

nobietea mengatakan...

@ all : hihihi.. ndak nyangka responnya ampe sebegitunya...

padahalkan bie cuman pengen cerita ttg isi film, tapi komentnya ampe oot gtu.. wakakakak...

howeve'.. yasutralah boo, living together or alone itu adalah keputusan tiap kita. sekali lagi.. hidup ini adalah proses, bijaklah kita menjadi orang yang dengardengaran ^^

Mey's mengatakan...

Loh gw kan blg Tuhan blg beranak cuculah, gw ga ngutip ayat apapun setiap gw posting coment disini, yang kebanyakan sok beriman sapa? yang selalu ujung2nya itu ayat terus??

bisa ketauan tuh mana yang suka debat dengan mengutip ayat dalam alkitab, lagian ayat itu gunanya bukan alat utk debat, bukan alat pembenaran utk debat.
dari kmaren gw ngmg secara logis menurut pemikiran manusia pada umumnya, ga pake ayat2... cape deh..

gini neh kalo ga gt paham sama tulisan selalu salah ngerti terus...
gw ga membawa nama agama mana pun. sapa yang mulai memakai agama tertentu? filem itu tidak membawa nama agama kan??

setelah gw baca lagi takut salah ngoceh disini
kayaknya dari awal gw ga pernah ngutip ayat atau menyinggung agama tertentu deh
yang gw sesalkan itu manusianya..
kenapa jadi panjang sampe begini
santai aja bro... hidup itu penuh dengan pilihan.

antowi mengatakan...

OMG
ini debat toh??? hi.. hi.. hi..
Maaf kalau ini debat berarti aku salah komen.

Aku nggak mau debat, tapi cuman pendapat diriku sendiri aja. Bukan pendapat masyarakat pada umumnya yg belum tentu benar. Be my self lah kalau bahasa gaulnya. Kenapa pakai ayat? karena itu pedoman hidupku sebagai seorang Kristen (dicatat : bukan seorang yang beragama Kristen)yang pastinya berpedoman pada Alkitab.

Betul sekali ayat2 Alkitab bukan sebagai alat pembenaran diri untuk debat, tapi ayat2 Alkitab adalah untuk dituruti oleh orang Kristen.

Hidup penuh pilihan tapi aku nggak mau plin-plan, pilihanku adalah hidup Kristen. Sebagai seorang Kristen aku siap untuk di tegur dan menegur sesama Kristen.

BTW mulai OOT semenjak apa sih? Keluhan tentang Timur dan Barat, atau saran untuk menerima yang Tuhan percayakan sebagai orang Timur, atau orang Timur yang munafik, atau yg orang ngasih ceramah gampang, atau orang yang mengingatkan, atau yg tanya ayatmu beda? hi hi hi

antowi mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
antowi mengatakan...

Loh gw kan blg Tuhan blg beranak cuculah, gw ga ngutip ayat apapun setiap gw posting coment disini, yang kebanyakan sok beriman sapa? yang selalu ujung2nya itu ayat terus??

@Mey Maaf yang aku tahu kamu tuh orang Kristen, karena aku pilih hidup Kristen ya aku pikir nggak salah aku saling menegor sodara seiman karena ada perintah demikian, Lantas Tuhan mana yang kamu maksudkan?

Sekarang malah ngomong itu pendapat masyarakat, sebenarnya kamu komen tuh ngerti enggak yang kamu tuliskan? sesuai enggak dengan sikapmu sendiri?

Aku mulai memakai ayat (yg seolah2 debat menurut pikiranmu) kan gara2 kamu nanya apa ayatmu beda dengan ayatmu, sedang ayat yang sebelumnya kan adalah keputusan sikapku.

ah mau nikah atau nggak nikah mah yang penting itu dilakukan untuk kemuliaan nama Tuhan itu adalah pendapatku. Pendapatku didasarkan pilihan hidupku sebagai Kristen yg berdasar ayat Alkitab(apa nggak boleh aku menentukan pilihan sikap hidupku?)

nobietea mengatakan...

ck.. ck... ck...

adaada az ne postingan... bie ndak nyangka bakal kya gini jadinya ^^

maksudnya oot disini, kan bie cuman curcol soal film dan nilai yang tersirat hingga membuat bie menjadi tersurat seperti ini ^^