Jumat, 13 Juli 2012

kowawa (2)

okeh marokeh kenapa bie sebut ini kowawa dua? yeah, karena ini sambungan dan efek dari kowawa sebelumnya.

drop disaat akhir pekan dan sedang bersiap-siap untuk sebuah trip rasanya seperti apa? kowawa!!!
yaa.. seperti inilah yang gw rasakan. sempurna.

okeh.. trip gw kali ini diharuskan persiapan ini itu karena taruhannya nyawa. awalnya sih rada kurang sreg untuk berkemas dan membawa pergi ransel ini. tapi keputusan pun dibuat, saia pun bergabung untuk tidur bareng alam (n_n)

senin, selasa, rabu, kamis dan akhirnya jumat pagi. ada apa dengan badan si saia, rasanya lemas sekali. demi kebugaran tubuh bie pun membawa pergi si sapi putih bie untuk berkeliaran di saat subuh. dikala sebagian dari kepercayaan sebrang sedang bercerita bada Ilahnya.

setelah lelah mengelilingi pinggir jekarda dan mentari pun mulai tinggi, akhirnya bie kembali ke kandang. nah, mulailah yakin bahwa ada yang tidak beres dengan si tubuh. fine, mulailah bie panik.... soreee inii kaaann maauuu ngtriippppppp kenaapaaa jadiii droppppppp....
*lagi-lagi ngomong sama tembok*

baiklah, ini salah si saiah. seminggu ini tidur hanya beberapa jam dan makan pun ehmm.. mulai tak beraturan serta beberapa persoalan baik itu keluarga, hubungan maupun teman yang membuat kowawa minggu ini. masih mending cuman ngdrop dari pada si lambung kumat lagi kan ya?

oh ya ada untuk hal ini bie cuman geli dengan kebiasaan seorang teman di ujung pulau sebrang. simak.. ujung pulau sebrang! *biar ndak gagal paham nih*
jadi temen bie yang di ujung pulau sebrang itu selalu punya kebiasaan tanya: udah makan?
awalnya bie risih dengan sikapnya ini, lah.. kalo cuman tanya doank sih basa-basi tapi klo nawarin.. bie ndak nolak. ternyata ini emang kebiasaan dia dan bentuk dari rasa terimakasih dia ke bie. okeh yang terakhir ndak usah dibahas. hanya saja, bie harus hargai kebiasaan uniknya ini. pernah nih pas bie temenin dia nginep di hotel yang disponsori kantornya alias tugas luar, bie dipaksa untuk makan dulu padahal mah si majikan dah teriak-teriak dihape biar bie cepet nyampe kantor. lagi-lagi demi menghargai si teman akhirnya bie makan dulu. setidaknya ini membuktikan kalo beliau perhatian sama bie ndak cuman omongan doank..

akhir-akhir ini bie merasa kowawa pada diri sendiri. bie terlalu vulgar untuk menyatakan ketidaksukaan bie pada suatu hal. dan ini sempat membuat seorang teman bie berkata: "betapa egoisnya kau, bie!"

kowawa!
bie salah kalo bie bilang ndak suka ini dan ndak suka itu
bie lebih suka ini dan kurang suka itu?
ehmm.. bie bosan basa-basi, kalo emang bie suka akan bie katakan suka. klo ndak yaa ndak..

pun dengan perasaan, bie masih sering menyatakan dan mengatakan kesukaan bie serta ketidaksukaan bie. seperti kemarin ketika seorang lelaki disana melayangkan gombalannya ke bie. dengan segera bie pun berkata apa yang ada dibenak bie..
*kata tuan lebah ini kebiasaan buruk bie, but its ok.. ini saia suka tidak suka*
*eaa ini statemen egois*

videobaiklah para penghuni taman, bie berjalan-jalan dulu yaa.. mengikuti kemana awak berarak, biar bisa bkin kya gini lagi -->


Tidak ada komentar: